“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Khamis, Disember 04, 2014

Banyak Beramal Dengan Iringan Rasa Khauf (Takut)

Banyak Beramal Dengan Iringan Rasa Khauf (Takut)

Abu Numair
www.ilmusunnah.com

Bahawa ‘Aisyah isteri Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berkata, “Aku bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang ayat ini:

وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ

“Dan orang-orang yang memberikan apa yang telah mereka berikan, dengan hati yang takut (kerana mereka tahu sesungguhnya mereka akan kembali kepada Rabb mereka)...” (Surah Al-Mu’minun, 23: 60)

Tanya ‘Aisyah:

أَهُمُ الَّذِينَ يَشْرَبُونَ الخَمْرَ وَيَسْرِقُونَ؟

“Adakah mereka itu orang-orang yang meminum al-khamr (arak) dan pencuri?”

Jawab Nabi:

لَا يَا بِنْتَ الصِّدِّيقِ، وَلَكِنَّهُمُ الَّذِينَ يَصُومُونَ وَيُصَلُّونَ وَيَتَصَدَّقُونَ، وَهُمْ يَخَافُونَ أَنْ لَا تُقْبَلَ مِنْهُمْ {أُولَئِكَ يُسَارِعُونَ فِي الْخَيْرَاتِ وَهُمْ لَهَا سَابِقُونَ

“Tidak wahai binti Shiddiq, tetapi mereka adalah orang-orang yang berpuasa, bersolat, dan bersedekah. Mereka takut jika amal-amal mereka tidak diterima. “Merekalah orang yang berlumba-lumba dalam kebaikan, dan merekalah orang yang awal (mendapatkannya).” (Surah Al-Mu’minun, 23: 61).” (Sunan At-Tirmidzi, no. 3175)

Baca selengkapnya di website kami » http://www.ilmusunnah.com/banyak-beramal-dengan-iringan-rasa-khauf-takut/

Hukum Ikhtilath Di Tempat Kuliah

Hukum Ikhtilath Di Tempat Kuliah

Al-Ustadz Dzulqarnain Al-Makassari

Tanya:
Bagaimana halnya apabila ada yang kuliah di tempat ikhtilath, bagaimana kalau ada akhwat yang sengaja meninggalkan kuliahnya untuk belajar sunnah, kerana dia merasa apa yang dipelajari di kampus tidak dapat sejalan dengan sunnah rasul. Tapi di sisi lain ia berlawanan pula dengan (harapan) keluarga yang masih berharap besar pada kuliahnya dengan dalih masa depan. Syukran. Mohon nasihatnya.

Baca selengkapnya di » http://www.ilmusunnah.com/ikhtilat-di-tempat-kuliah/

Menolak Kebenaran Adalah Bentuk Kesombongan

Menolak Kebenaran Adalah Bentuk Kesombongan

Syaikh Muhammad bin Soleh Al-‘Utsaimin rahimahullah
www.ilmusunnah.com

Dari hadis ‘Abdullah Ibn Mas’oud, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

لاَ يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

“Tidak akan masuk Syurga orang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar zarrah.”

Seorang lelaki bertanya, “Sesungguhnya orang lelaki menyukai apabila bajunya bagus dan kasutnya juga baik?”

Rasulullah pun berkata, “Sesungguhnya Allah itu indah, Dia menyukai yang indah. Kesombongan itu adalah menolak kebenaran dan memandang rendah terhadap manusia.” (Hadis Riwayat Muslim, no. 91)

Baca kupasan selengkapnya di website kami » http://www.ilmusunnah.com/menolak-kebenaran-adalah-bentuk-kesombongan/

Tips dan Terapi Agar Mampu Meninggalkan Muzik dan Nyanyi-nyanyian

Tips dan Terapi Agar Mampu Meninggalkan Muzik dan Nyanyi-nyanyian

Abu Numair
www.ilmusunnah.com


Ini adalah siri terakhir dari beberapa siri terdahulu bagi perbahasan nyanyian dan muzik untuk ilmusunnah.com.

Artikel terdahulu boleh dicapai dari pautan berikut: Bahagian 1, Bahagian 2, Bahagian 3, Bahagian 4, Bahagian 5, Bahagian 6, Bahagian 7.

Baca selengkapnya di website kami » http://www.ilmusunnah.com/tips-dan-terapi-agar-mampu-meninggalkan-muzik-dan-nyanyi-nyanyian/

Siapakah Orang Berilmu?

Siapakah Orang Berilmu?

Abu Numair
www.ilmusunnah.com

Orang yang paling berilmu adalah orang yang bertauhid, iaitu orang yang dengan ilmunya menjadikan dia mengabdi dan beribadah, cinta, berharap, dan takut hanya kepada Allah (dengan haq). Inilah ukuran keilmuan sebagaimana disebutkan dalam banyak dalil.

Sebaliknya, orang yang paling jadil dan bodoh pula adalah orang yang meninggalkan dari mempelajari ilmu-ilmu tauhid, berbuat syirik dan bid’ah, serta kafir terhadap Allah Ta’ala. Walaupun ramai orang yang menyanjung dan menganggap orang-orang musyrik, ahli bid’ah, dan orang-orang kafir ini sebagai orang yang genius, bijak dan cerdas!
Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala:

شَهِدَ اللَّهُ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ وَالْمَلَائِكَةُ وَأُولُو الْعِلْمِ قَائِمًا بِالْقِسْطِ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْعَزِيزُ الْحَكِيمُ
“Allah mempersaksikan bahawasanya tidak ada ilah (yang berhak diibadahi) melainkan hanya Dia, para Malaikat dan ORANG-ORANG YANG BERILMU (juga menyatakan yang demikian), yang menegakkan dengan keadilan (yakni tauhid). Tidak ada ilah (yang berhak diibadahi) melainkan hanya Dia, yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah Ali ‘Imran, 3: 18)

Baca artikel ini selengkapnya di website kami » http://www.ilmusunnah.com/siapakah-yang-paling-berilmu/

Khabar Gembira Buat Suri Rumah Sepenuh Masa

Khabar Gembira Buat Suri Rumah Sepenuh Masa

Abu Numair Nawawi bin Subandi
www.ilmusunnah.com

Secara ringkasnya, artikel ini hanya bertujuan untuk menyenaraikan beberapa keutamaan kaum wanita khasnya seorang isteri yang melazimi rumah suaminya sebagaimana yang terdapat pada dalil-dalil Al-Qur’an dan Al-Hadis, insyaaAllah. Sekaligus bagi menjelaskan tempat, posisi, dan profesi terbaik seorang wanita yang solehah.

Di mana pada hari ini sebagaimana kita maklum dan tanpa tersembunyi, telah menjadi suatu kelaziman dan kebiasaan bagi seorang wanita untuk keluar bekerja bersama-sama kaum lelaki. Sehingga terdapat suatu tanggapan tidak baik dari kalangan masyarakat hari ini apabila seorang wanita itu tidak bekerja, maka mereka pun dianggap sebagai wanita yang tidak mampu bersaing, tidak berdaya maju, tidak punya wawasan, tidak mengenang jasa ibu bapa, dan dianggap kolot lagi tidak berkembang mindanya.

Sedangkan apa yang dituntut di dalam agama bersesuaian....

Baca artikel ini selengkapnya di website kami » http://www.ilmusunnah.com/khabar-gembira-buat-suri-rumah-sepenuh-masa/

Selasa, Disember 04, 2012

Syafa’at Al-Qur’an Untuk Yang Beramal Dengannya

Syafa’at Al-Qur’an Untuk Yang Beramal Dengannya

Abu Numair Nawawi B. Subandi 


Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

اقْرَءُوا الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ شَفِيعًا لِأَصْحَابِهِ، اقْرَءُوا الزَّهْرَاوَيْنِ الْبَقَرَةَ، وَسُورَةَ آلِ عِمْرَانَ، فَإِنَّهُمَا تَأْتِيَانِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ كَأَنَّهُمَا غَمَامَتَانِ، أَوْ كَأَنَّهُمَا غَيَايَتَانِ، أَوْ كَأَنَّهُمَا فِرْقَانِ مِنْ طَيْرٍ صَوَافَّ، تُحَاجَّانِ عَنْ أَصْحَابِهِمَا، اقْرَءُوا سُورَةَ الْبَقَرَةِ، فَإِنَّ أَخْذَهَا بَرَكَةٌ، وَتَرْكَهَا حَسْرَةٌ، وَلَا تَسْتَطِيعُهَا الْبَطَلَةُ. قَالَ مُعَاوِيَةُ: بَلَغَنِي أَنَّ الْبَطَلَةَ: السَّحَرَةُ

“Bacalah al-Qur’an kerana sesungguhnya di hari kiamat nanti ia akan menjadi syafa’at kepada orang-orang yang mengikutinya (menjadi ahlinya). Bacalah al-Zahrawain (dua cahaya yang bersinar), iaitu surah al-Baqarah dan Surat Ali ‘Imran. Kerana keduanya akan datang pada hari Kiamat seakan-akan dua awan besar atau seperti dua kelompok besar dari burung-burung yang akan menjadi hujjah (pembela) orang-orang yang sentiasa membacanya. Kamu bacalah surah al-Baqarah, kerana mengambilnya adalah barakah, meninggalkannya adalah kerugian, dan al-Bathalah (ahli kebathilan) tidaklah dapat menguasainya.” Kata Mu’awiyah: Al-Bathalah (Ahli kebathilan) adalah tukang sihir.” (Musnad Ahmad, no. 22213. Shahih Muslim, no. 804)

An-Nawwas B. Sa’man al-Kilaabi radhiyallahu ‘anhu berkata: “Aku mendengar Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

يُؤْتَى بِالْقُرْآنِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَأَهْلِهِ الَّذِينَ كَانُوا يَعْمَلُونَ بِهِ تَقْدُمُهُ سُورَةُ الْبَقَرَةِ، وَآلُ عِمْرَانَ، وَضَرَبَ لَهُمَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَلَاثَةَ أَمْثَالٍ مَا نَسِيتُهُنَّ بَعْدُ، قَالَ: «كَأَنَّهُمَا غَمَامَتَانِ، أَوْ ظُلَّتَانِ سَوْدَاوَانِ بَيْنَهُمَا شَرْقٌ، أَوْ كَأَنَّهُمَا حِزْقَانِ مِنْ طَيْرٍ صَوَافَّ، تُحَاجَّانِ عَنْ صَاحِبِهِمَا

“Akan didatangkan dengan al-Qur’an pada hari kiamat dan ahlinya yang mana dia beramal dengannya, terutamanya Surah al-Baqarah dan Ali ‘Imran.”

Dan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam telah membuat tiga permisalan dengan keduanya yang aku tidak akan lupa setelah itu:

“Kedua-dua Surah (Al-Baqarah dan Ali ‘Imran) seperti awan atau naungan (payung) yang berwarna hitam yang di antara keduanya ada cahaya, atau keduanya seperti sekelompok burung yang berbaris yang melindungi orang yang mengikuti (mengamalkan) kedua Surah tersebut.” (Shahih Muslim, no. 805)

Dalam riwayat at-Tirmidzi:

يَأْتِي القُرْآنُ وَأَهْلُهُ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ بِهِ فِي الدُّنْيَا تَقْدُمُهُ سُورَةُ البَقَرَةِ وَآلُ عِمْرَانَ

“Akan didatangkan dengan al-Qur’an pada hari kiamat dan ahlinya yang mana dia beramal dengannya di dunia terutamanya Surah al-Baqarah dan Ali ‘Imran.” (Sunan at-Tirmidzi, no. 2883)

Kemudian Imam at-Tirmidzi mengatakan:

وَمَعْنَى هَذَا الحَدِيثِ عِنْدَ أَهْلِ العِلْمِ أَنَّهُ يَجِيءُ ثَوَابُ قِرَاءَتِهِ، كَذَا فَسَّرَ بَعْضُ أَهْلِ العِلْمِ هَذَا الحَدِيثَ وَمَا يُشْبِهُ هَذَا مِنَ الأَحَادِيثِ أَنَّهُ يَجِيءُ ثَوَابُ قِرَاءَةِ القُرْآنِ. وَفِي حَدِيثِ النَّوَّاسِ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا يَدُلُّ عَلَى مَا فَسَّرُوا إِذْ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: وَأَهْلُهُ الَّذِينَ يَعْمَلُونَ بِهِ فِي الدُّنْيَا فَفِي هَذَا دَلَالَةٌ أَنَّهُ يَجِيءُ ثَوَابُ العَمَلِ

“Dan makna hadis ini di sisi ahli ilmu, bahawasanya mereka berpendapat akan didatangkan pahala kepada pembacanya. Demikianlah tafsiran sebahagian ahli ilmu tentang hadis ini dan apa yang serupa dari hadis-hadis berikut bahawasanya akan didatangkan pahala bacaan al-Qur’an. Dan di dalam hadis an-Nawwas daripada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tersebut menunjukkan ke atas penafsiran apabila Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berkata:

“Dan ahlinya yang beramal dengannya di dunia.” Maka padanya ini adalah dalil bahawa akan didatangkan pahala amal.” (Sunan at-Tirmidzi, 5/160)

Hadis Dhai’f, Tidak Sahih!

Imam at-Tirmidzi meriwayatkan:

أَخْبَرَنَا حَفْصُ بْنُ سُلَيْمَانَ، عَنْ كَثِيرِ بْنِ زَاذَانَ، عَنْ عَاصِمِ بْنِ ضَمْرَةَ، عَنْ عَلِيِّ بْنِ أَبِي طَالِبٍ

“Telah menghkhabarkan kepadaku Hafsh B. Sulaiman, daripada Katsir B. Zaazaan, daripada ‘Ashim B. Dhomrah, daripada ‘Ali B. Abi Thalib beliau berkata:

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ قَرَأَ الْقُرْآنَ وَاسْتَظْهَرَهُ، فَأَحَلَّ حَلَالَهُ، وَحَرَّمَ حَرَامَهُ أَدْخَلَهُ اللَّهُ بِهِ الجَنَّةَ وَشَفَّعَهُ فِي عَشَرَةٍ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ كُلُّهُمْ قَدْ وَجَبَتْ لَهُ النَّارُ

“Sesiapa yang membaca al-Qur’an dan menghafaznya, menghalalkan apa yang dihalalkan oleh Allah, dan mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah, maka Allah memasukkan dengannya ke Syurga dan boleh memberi syafa’at (pertolongan) sepuluh orang dari ahli keluarganya yang telah dipastikan masuk Neraka.” (Sunan at-Tirmidzi, no. 2905)

Kata at-Tirmidzi rahimahullah (Wafat: 279H):

هَذَا حَدِيثٌ غَرِيبٌ لَا نَعْرِفُهُ إِلَّا مِنْ هَذَا الوَجْهِ وَلَيْسَ لَهُ إِسْنَادٌ صَحِيحٌ، وَحَفْصُ بْنُ سُلَيْمَانَ أَبُو عُمَرَ بَزَّازٌ كُوفِيٌّ يُضَعَّفُ فِي الْحَدِيثِ

“Hadis ini ghariib (asing), tidak diketahui darinya melainkan dari wajah ini dan tidak memiliki isnad yang sahih. Dan Hafsh B. Sulaiman adalah Abu ‘Umar, saudagar dari Kuffah, dan beliau dilemahkan dalam hadis.” (Sunan at-Tirmidzi, 5/171)

Syaikh al-Albani mengatakan, “Dha’if jiddan.” Diriwayatkan oleh Ahmad, at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan ad-Darimi.

Sebagai catatan dan peringatan: Maka telah kelirulah orang-orang yang mengabaikan al-Qur’an, tidak membacanya, dan tidak juga mengamalkannya, lalu dia beranggapan dengan menghantar anak-anak menghafaz dan mengamalkan al-Qur’an, kelak akan mampu menyelamatkannya di hari Kiamat.

Hakikatnya, yang paling utama untuk berusaha beramal dengan al-Qur’an itu adalah dirinya sendiri sebelum dia boleh menjadi contoh dan memerintahkan orang lain mengamalkannya. Bukan hanya sekadar memerintahkan sang anak menghafaz Surah itu dan ini, tetapi dia sendiri berlepas tangan dari al-Qur’an lalu kemudian boleh pula mengharap amal-amal (bacaan al-Qur’an) anaknya tersebut menjadi syafa’at untuknya. Sungguh ini benar-benar keliru.

Renungilah firman Allah Ta’ala berikut:

يَوْمَ لَا يَنْفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ (88) إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ (89) وَأُزْلِفَتِ الْجَنَّةُ لِلْمُتَّقِينَ

“(Iaitu) di hari yg di mana harta dan anak-anak tidak lagi bermanfaat, kecuali orang-orang yang menghadap Allah dengan hati yang saliim (bersih suci). Dan didekatkan al-Jannah (Syurga) itu untuk orang-orang yang bertaqwa.” (Surah asy-Syu'araa, 26: 88-89)

Allah Ta’ala juga berfirman dalam ayat yang lain:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنْفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا

“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah diri-diri kalian dan ahli keluarga kalian dari Neraka.” (Surah at-Tahrim, 66: 6)

Dalam sebuah hadis, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

يُقَالُ لِصَاحِبِ الْقُرْآنِ: اقْرَأْ، وَارْقَ، وَرَتِّلْ كَمَا كُنْتَ تُرَتِّلُ فِي الدُّنْيَا، فَإِنَّ مَنْزِلَتَكَ عِنْدَ آخِرِ آيَةٍ تَقْرَؤُهَا

“Dikatakan kepada shohibul Qur’an (orang-orang yang membaca, mempelajari, dan mengamalkan al-Qur’an): “Bacalah, dan naiklah, dan tartilkanlah (bacalah dengan perlahan-lahan) sebagaimana engkau membacanya di dunia. Kerana sesungguhnya kedudukan engkau di sisi akhir ayat yang engkau baca.” (Musnad Ahmad, no. 6799. Sunan Abu Daud, no. 1464. Sunan at-Tirmidzi, no. 2914)

Kemudian dalam hadis yang lain, Sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ القُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

“Sebaik-baik kamu adalah sesiapa yang mengamalkan al-Qur’an dan mengajarkannya.” (Shahih al-Bukhari, no. 5027)

Wallahu a’lam.