“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Khamis, Julai 03, 2008

Menghadapi Celaan Para Pencela

Menghadapi Celaan Para Pencela


Manhaj dalam menyampaikan suatu kebenaran perlulah berdasarkan hujjah yang terang dan jelas dari dalil-dalil al-Qur’an dan sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Itulah asas dalam memegang dan mendirikan agama di dalam diri. Begitu juga apabila mahu menyampaikan dan mengajak mereka yang lainnya untuk turut serta bersama di dalam kebenaran yang sebenar. Ia perlu dilandasi asas yang meyakinkan, iaitu bersumberkan al-Qur’an dan as-Sunnah yang mana kita berdiri dengannya sebagaimana para salafus soleh yang telah terlebih dahulu berdiri dengannya.

“Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik”.” (Surah Yusuf, 12: 108)

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah redha kepada mereka dan merekapun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (Surah at-Taubah, 9: 100)

Sudah menjadi lumrah, sudah terlipat dan terbuku menjadi sejarah demi sejarah, bahawa bukanlah suatu yang mudah untuk meletakkan diri di dalam kebenaran. Ia akan mendapat tentangan demi tentangan, syubhat demi syubhat cuba merasuki, dan halangan serta cabaran sentiasa datang menerpa tanpa ditentukan ketikanya. Kerancuan dan tentangan tersebut semuanya akan hanya dapat ditumbangkan dan ditepis bagi mereka yang benar-benar teguh di atas hujjah dan prinsip yang tepat.

Ketika apabila kebenaran itu mampu kita sampaikan namun mereka tetap mencela dan menentang, maka tidak perlu kita terus kecewa dan berputus asa. Namun tetapkanlah hati dan pendirian kita meniti di atas jalan kebenaran tersebut dengan ilmu dan kesabaran. Tidak putus asa dengan kepelbagaian ragam dan sikap mereka, namun tetaplah berusaha mengajak mereka atas sikap berlemah lembut. Tunjukkan kepada mereka akhlak serta kesabaran yang bertunjangkan ilmu dan hujjah.

Dengan ilmu, kesabaran, sikap yang berani dan teguh di atas hujjah, maka inilah di antara sikap yang benar dalam menyingkapi pelbagai celaan dan hinaan mereka yang tidak mengerti.

“Dan hamba-hamba Tuhan yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata (yang berupa) keselamatan.” (Surah al-Furqan, 25: 63)

Dalam suatu hadis, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam berdoa ketika mana dalam suatu medan tempur yang dengannya tidak wajar untuk berundur dan mengalah, “Ya Allah, sesungguhnya aku berlindung kepada-mu dari sifat pengecut...” (Diriwayatkan oleh al-Bukhari)

Sebuah kebenaran yang bertunjangkan prinsip-prinsip tauhid yang benar perlu diperjuangkan dan disampaikan dengan penuh komited. Sebagai seorang Muslim yang beriman di atas prinsip-prinsip tauhid yang sahih, dia akan meyakini bahawa Allah akan sentiasa bersama dan menolongnya yang mana dia tidak akan merasa takut dengan golongan orang-orang yang mencela.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (maksudnya),

“Hai orang-orang mukmin, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Surah Muhammad, 47: 7)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda (maksudnya),

“Sentiasa ada dari umatku sekelompok orang yang selalu tampak jelas di atas al-Haq (kebenaran), tidak akan menyusahkan mereka orang-orang yang meninggalkan mereka sehingga datang keputusan Allah (hari kiamat – pent.).” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Bagi mereka yang memiliki manhaj dan prinsip yang jelas di atas kebenaran, mereka tidak merasa takut dengan sesiapa pun melainkan kepada Allah semata. Mereka tetap teguh di atas kebenaran dan menyampaikan apa yang mereka yakini agar dapat dinikmati bersama.

“(Iaitu) orang-orang yang menyampaikan risalah-risalah Allah, mereka takut kepada-Nya dan mereka tiada merasa takut kepada seorang (pun) selain kepada Allah. Dan cukuplah Allah sebagai Pembuat Perhitungan.” (Surah al-Ahzaab, 33: 39)

Mereka menyerahkan segala perhitungan dan ketentuan hanya kepada Allah. Mereka tahu, bahawa Allah yang memberikan hidayah dan petunjuk manakala mereka hanyalah sekadar penyampai. Mereka tetap berdiri dan tidak berganjak dari landasan kebenaran. Mereka berterusan teguh melestarikan kebenaran dari Allah dan rasul-Nya.

“Dan jikalau Tuhanmu menghendaki, tentulah beriman semua orang yang di muka bumi seluruhnya.” (Surah Yusuf, 10: 99)

Dan yang lebih utama lagi, bahawa mereka yang sentiasa mengharap cinta Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mendapat kurnia dari-Nya adalah mereka yang memiliki sikap tidak takut terhadap kepelbagaian bentuk celaan para pencela.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (maksudnya),

“Hai orang-orang yang beriman, barangsiapa di antara kamu yang keluar dari agamanya, maka kelak Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Allah mencintai mereka dan mereka pun mencintai-Nya, yang bersikap lemah lembut terhadap orang yang beriman, yang bersikap keras terhadap orang-orang kafir, yang berjihad di jalan Allah, dan yang tidak takut kepada celaan orang yang suka mencela. Itulah kurniaan Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah Maha Luas (pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” (Surah al-Ma’idah, 5: 54)

Di dalam Kitab Sahih al-Bukhari, bahawa Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam diperlihatkan oleh Allah akan perihal adanya nabi yang berdakwah hanya memiliki seorang pengikut, ada nabi yang hanya memiliki dua orang pengikut, dan ada pula yang langsung tidak memiliki walau seorang pun pengikut yang bersamanya.

Apa yang dicari bukanlah pengikut mahupun kuantiti, tetapi tanggungjawab kita dalam menyampaikan berdasarkan prinsip-prinsip yang benar dan kita kekal dengan prinsip tersebut. Menyampaikan atas dasar taat dan cinta kita kepada Allah. Tidak sekali-kali prinsip dan manhaj di atas al-Haq itu berubah hanya kerana mahu mencari redha manusia dan bukan juga kerana dihadapkan dengan pelbagai tentangan dari para manusia lainnya.

Nawawi Subandi,
10:12a.m., 03/07/2008
Bandaraya Anggerik

2 comments:

Tanpa Nama berkata...

ana fhm n setuju ape yg anta mksdkan tp dlm mengeluarkan hujah dr quran n hadis perlu kpd kefhm n ilmu yg baik.klw org yg bkn ahlinya berbicara maka byklah berlaku (dakhil aw tahrif)penyelewengan.nabi jg sering igtkan.so all d best k :)

najmunseven

Brother Nawawi berkata...

artikel ni ana amik dan ubah bahasanya dari artikel oleh Sheikh Dr Ibrahim Amir ar-Ruhaili.