“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Selasa, Jun 08, 2010

Fatwa Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan hafizahullah Berkaitan Keadaan Di Ghozzah (Palestine)

Fatwa Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan hafizahullah Berkaitan Keadaan Di Ghozzah (Palestine)

Persoalan: Berkaitan Musibah Yang Menimpa Warga Ghozzah (Gaza, Palestine).

Syaikh: asy-Syaikh ‘Abdullah al-‘Ubailan (Ulama Hadis ‘Arab Saudi).

Tarikh: 01/01/1430H.

http://an-nawawi.blogspot.com


ماهو تعليقكم على ما يجري للمسلمين في غزة والفتاوى والبيانات التي صدرت بهذا الأمر؟


Terjemahan:

Pertanyaan: “Apa pandangan anda berhubung peristiwa yang sedang menimpa umat Islam di Ghaza termasuk fatwa-fatwa dan penjelasan yang sedang berlegar tentang peristiwa ini?”


بسم الله الرحمن الرحيم، إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونتوب إليه ونعوذ بالله من شرور أنفسنا وسيئات أعمالنا. من يهدي الله فلا مضل له ومن يضلل فلاهادي له وأشهد أن لا إله إلا إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله , أما بعد

فإن أصدق الحديث كتاب الله وخير الهدي هدي محمد وشر الأمور محدثاتها، وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, sesungguhnya segala puji hanyalah milik Allah, yang kita memuji-Nya, memohon pertolongan dan pengampunan serta taubat-Nya. Kita memohon perlindungan kepada Allah dari keburukan jiwa kita dan keburukkan amal perbuatan kita. Sesiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, tidak ada yang mampu menyesatkannya, dan sesiapa yang dibiarkan dalam kesesatan tiada yang mampu memberinya petunjuk. Aku mengakui bahawa tiada tuhan yang berhak untuk diibadahi melainkan hanya Allah semata, dan aku mengakui bahawa Muhammad adalah hamba dan utusan-Nya. Amma Ba’du.

Sesungguhnya, sebenar-benar perkataan adalah Kitabullah dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Seburuk-buruk perkara (di dalam agama) adalah perkara yang diada-adakan, dan setiap perkara yang diada-adakan (di dalam agama) adalah bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat.


قبل أن أعلق على الفتاوى الصادرة عن بعض أهل العلم, أذكر ماقرره أئمة أهل السنة في هذا العصر ومنهم مشايخنا: سماحة الشيخ عبد العزيز بن باز والعلامة المحدث: محمد ناصر الدين الألباني والفقيه المحرر العلامة: محمد بن صالح العثيمين والعلامة المحقق الشيخ: صالح بن فوزان الفوزان وسماحة الشيخ: عبد العزيز بن عبدالله ال الشيخ, ومنهم الشيخ العلامة المفسر: محمد الأمين الشنقيطي وغيرهم ممن سار على منهاجهم عن الطريقة الشرعية لحل مايعانيه المسلمون في هذا العصر, بل وفي كل عصر فأقول وبالله التوفيق: قد أرشد القران إلى حل ثلاث مشكلات هي من أعظم ما يعانيه العالم في جميع المعمورة ممن ينتمي إلى الإسلام تنبيهاً بها على غيرها


Sebelum aku memberikan tambahan terhadap fatwa yang telah dikeluarkan oleh sebahagian ulama, aku akan menyebutkan terlebih dahulu apa yang telah disebutkan oleh para imam Ahlus Sunnah di zaman ini. Di antaranya adalah guru-guru kami: Samahatu asy-Syaikh (guru yang mulia) ‘Abdul ‘Aziz bin Baaz, al-‘Allamah al-Muhaddis (ahli hadis yang luas ilmunya) Muhammad Nashiruddin al-Albani, Faqihul Muharror al-‘Allamah (ahli fiqih yang luas ilmunya) Muhammad bin Soleh al-‘Utsaimin, al-‘Allamah al-Muhaqqiq (peneliti yang luas ilmunya) asy-Syaikh Soleh bin Fauzan al-Fauzan dan Samahatu asy-Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin ‘Abdillah Alu Syaikh. Termasuk pula asy-Syaikh al-‘Allamah al-Mufassir (ahli tafsir yang luas ilmunya) Muhammad al-Amin asy-Syinqithi serta selain beliau yang berjalan di atas manhaj mereka yang berdiri daripada metodologi syar’iyah, dalam rangka menyelesaikan permasalahan yang dihadapi umat Islam di zaman ini, bahkan di setiap zaman. Maka saya katakan dengan memohon taufiq kepada Allah...

Al-Qur’an telah memberikan petunjuk untuk menyelesaikan tiga permasalahan utama yang sedang dihadapi seluruh belahan dunia Islam, sebagai peringatan bagi selainnya:


المشكلة الأولى: هي ضعف المسلمين في أقطار الدنيا في العدد والعدد عن مقاومة الكفار, وقد هدى القرآن العظيم إلى حل هذه المشكلة بأقوم الطرق وأعدلها, فبين أن علاج الضعف عن مقاومة الكفار إنما هو بصدق التوجه إلى الله, وقوة الإيمان به, والتوكل عليه لأن الله قوي عزيز قاهر لكل شيء, فمن كان من حزبه على الحقيقة لا يمكن أن يغلبه الكفار ولو بلغوا من القوة ما بلغوا فمن الأدلة المبينة لذلك: أن الكفار لما ضربوا على المسلمين ذلك الحصار العسكري العظيم في غزوة الأحزاب المذكور في قوله تعالى


Permasalahan Pertama: Iaitu kelemahan umat Islam di seluruh penjuru dunia, sama ada dari sudut jumlah (kuantiti) ataupun persiapan di dalam menghadapi kaum kuffar. Al-Qur’an yang agung telah memberikan jalan penyelesaian ke atas persoalan ini dengan cara yang terbaik dan tepat. Al-Qur’an menjelaskan bahawa penawar terhadap kelemahan di dalam menghadapi kaum kuffar adalah dengan cara kembali kepada Allah dengan sebenar-benarnya, menguatkan keimanan kepada-Nya dan bertawakkal hanya kepada-Nya, kerana hanya Allah-lah yang Maha Kuat, Maha Perkasa lagi Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Manakala seseorang muslim termasuk dalam golongan (Hizb)-Nya yang sejati (hakiki), tidaklah mungkin dia akan dikalahkan oleh kaum kuffar walaupun mereka (kaum kuffar) memiliki kekuatan yang tidak dimiliki umat Islam. Di antara dalil yang jelas yang menunjukkan perkara ini adalah:

Bahawasanya kaum kuffar, di ketika mereka mengepung umat Islam dengan melakukan kepungan ketenteraan dalam jumlah yang besar di dalam perang Ahzab sebagaimana yang tersebut di dalam firman-Nya Ta’ala:


إِذْ جَاءُوكُمْ مِنْ فَوْقِكُمْ وَمِنْ أَسْفَلَ مِنْكُمْ وَإِذْ زَاغَتِ الأَبْصَارُ وَبَلَغَتِ القُلُوبُ الحَنَاجِرَ وَتَظُنُّونَ بِاللهِ الظُّنُونَا*هُنَالِكَ ابْتُلِيَ المُؤْمِنُونَ وَزُلْزِلُوا زِلْزَالًا شَدِيدًا


“Ketika mereka datang kepadamu dari atas dan dari bawahmu, dan ketika tidak tetap lagi penglihatan(mu) dan hatimu menyesak naik sehingga ke tenggorokan dan kamu berprasangka terhadap Allah dengan pelbagai persangkaan. Di situlah diuji orang-orang yang beriman dan digoncangkan (hatinya) dengan goncangan yang sangat.” (Surah al-Ahzab, 33: 10-11)


كان علاج ذلك هو ما ذكرنا فانظر شدة هذا الحصار العسكري وقوة أثره في المسلمين مع أن جميع أهل الأرض في ذلك الوقت مقاطعوهم سياسة واقتصاداً, فإذا عرفت ذلك, فاعلم أن العلاج الذي قابلوا به هذا الأمر العظيم وحلوا به هذه المشكلة العظمى هو ما بينه جلَّ وعلا في سورة الأحزاب بقوله تعالى


Jalan penyelesaian dari keadaan ini adalah sebagaimana yang telah kami sebutkan. Perhatikanlah bagaimana kuatnya kepungan ketenteraan dan kesannya yang besar kepada umat Islam, di ketika itu pula seluruh penduduk bumi memboikot (memulaukan) mereka secara politik dan ekonomi. Jika Anda telah mengetahuinya, maka ketahuilah bahawa penawar yang akan mengakhiri peristiwa dahsyat dan menyelesaikan permasalahan besar ini, adalah apa yang dijelaskan oleh Allah Jalla wa ‘Ala di dalam surah al-Ahzab dengan firman-Nya Ta’ala:


وَلَمَّا رَأَى المُؤْمِنُونَ الأَحْزَابَ قَالُوا هَذَا مَا وَعَدَنَا اللهُ وَرَسُولُهُ وَصَدَقَ اللهُ وَرَسُولُهُ وَمَا زَادَهُمْ إِلَّا إِيمَانًا وَتَسْلِيمًا


“Dan ketika orang-orang yang beriman melihat golongan-golongan yang bersekutu itu, mereka Berkata: “Inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul-Nya kepada kita”. dan benarlah Allah dan Rasul-Nya. Dan yang demikian itu tidaklah menambah kepada mereka kecuali iman dan ketundukan.” (Surah al-Ahzab, 33: 22)


فهذا الإيمان الكامل وهذا التسليم العظيم لله جلَّ وعلا ثقةً به وتوكلاً عليه هو سبب حل هذه المشكلة العظمَى وقد صرح الله بنتيجة هذا العلاج بقوله تعالى


Keimanan yang sempurna dan ketundukan yang semata-mata kepada Allah ‘Azza wa Jalla ini, disertakan pula dengan keimanan dan tawakkal kepada-Nya, adalah sebab/faktor yang dapat menyelesaikan permasalahan besar ini. Allah pun menegaskan hasil dari penawar/solusi ini melalui firman-Nya Ta’ala:


وَرَدَّ اللهُ الَّذِينَ كَفَرُوا بِغَيْظِهِمْ لَمْ يَنَالُوا خَيْرًا وَكَفَى اللهُ المُؤْمِنِينَ القِتَالَ وَكَانَ اللهُ قَوِيًّا عَزِيزًا*وَأَنْزَلَ الَّذِينَ ظَاهَرُوهُمْ مِنْ أَهْلِ الكِتَابِ مِنْ صَيَاصِيهِمْ وَقَذَفَ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ فَرِيقًا تَقْتُلُونَ وَتَأْسِرُونَ فَرِيقًا*وَأَوْرَثَكُمْ أَرْضَهُمْ وَدِيَارَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ وَأَرْضًا لَمْ تَطَئُوهَا وَكَانَ اللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرًا


“Dan Allah menghalau orang-orang yang kafir itu dengan keadaan mereka yang penuh keburukan, malah mereka tidak mendapat sebarang keuntungan apa pun. Dan Allah menghindarkan orang-orang yang beriman dari peperangan. Dan adalah Allah Maha Kuat lagi Maha Perkasa. Dan dia menurunkan orang-orang ahli Kitab (Bani Quraizhah) yang membantu golongan-golongan yang bersekutu dari benteng-benteng mereka, dan dia memasukkan rasa takut ke dalam hati mereka. Sebahagian mereka kamu bunuh dan sebahagian yang lain kamu tawan. Dan dia mewariskan kepada kamu tanah-tanah, rumah-rumah dan harta benda mereka, dan (begitu pula) tanah yang belum kamu pijak. Dan adalah Allah Maha Kuasa terhadap segala sesuatu.” (Surah al-Ahzab, 33: 25-27)


وهذا الذي نصرهم الله به على عدوهم ما كانوا يظنونه ولا يحسبون أنهم ينصرون به وهو الملائكة والريح قال تعالى: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا اذْكُرُوا نِعْمَةَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ جَاءَتْكُمْ جُنُودٌ فَأَرْسَلْنَا عَلَيْهِمْ رِيحًا وَجُنُودًا لَمْ تَرَوْهَا


Dan dengan inilah, Allah menolong mereka dari musuh-musuh mereka, iaitu dengan cara yang tidak mereka sangka dan jangkakan bahawa mereka akan ditolong dengannya, iaitu dengan (tentera) malaikat dan angin taupan. Allah berfirman:

“Wahai orang-orang yang beriman, ingatlah akan nikmat Allah (yang telah dikurniakan) kepada kamu di ketika datang kepadamu tentara-tentara, lalu kami kirimkan kepada mereka angin taupan dan tentera yang tidak dapat kamu melihatnya.” (Surah al-Ahzab: 9)


ولما علم جلَّ وعلا من أهل بيعة الرضوان الإخلاص الكامل ونوه عن إخلاصهم في قوله تعالى

لَقَدْ رَضِيَ اللهُ عَنِ المُؤْمِنِينَ إِذْ يُبَايِعُونَكَ تَحْتَ الشَّجَرَةِ فَعَلِمَ مَا فِي قُلُوبِهِمْ


Dan ketika Allah Jalla wa ‘Ala mengetahui keikhlasan yang sempurna daripada para sahabat yang melakukan bai’at Ridhwan, Allah menceritakan tentang keikhlasan mereka melalui firman-Nya Ta’ala:

“Sesungguhnya Allah telah redha terhadap orang-orang yang beriman di ketika mereka berjanji-setia kepadamu di bawah pohon, Maka Allah mengetahui apa yang ada dalam hati mereka.” (Surah al-Fath, 48: 18)


أي: من الإيمان والإخلاص كان من نتائج ذلك ما ذكره الله جلَّ وعلا في قوله تعالى


Iaitu maksudnya, berupa keimanan dan keikhlasan. Dan hasil dari keimanan dan keikhlasan adalah apa yang disebutkan Allah ‘Azza wa Jalla di dalam firman-Nya:


وَأُخْرَى لَمْ تَقْدِرُوا عَلَيْهَا قَدْ أَحَاطَ اللهُ بِهَا وَكَانَ اللهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرًا


“Dan (telah menjanjikan pula kemenangankemenangan) yang lain (atas negeri-negeri) yang kamu belum dapat menguasainya yang sungguh Allah Telah menentukan-Nya. Dan adalah Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu.” (Surah al-Fath : 21)


فصرح جلَّ وعلا في هذه الآية بأنهم لم يقدروا عليها وأن الله جلَّ وعلا أحاط بها فأقدرهم عليها, وذلك من نتائج قوة إيمانهم وشدة إخلاصهم


Allah Jalla wa ‘Ala telah menegaskan di dalam ayat ini, bahawa mereka belum dapat menguasainya (negeri-negeri) dan Allah Jalla wa ‘Ala-lah yang menentukannya dan memenangkannya. Dan yang demikian ini merupakan hasil daripada kekuatan keimanan dan keikhlasan mereka.


فدلت الآية على أن الإخلاص لله, وقوة الإيمان به هو السبب لقدرة الضعيف على القوي وغلبته له: كَمْ مِنْ فِئَةٍ قَلِيلَةٍ غَلَبَتْ فِئَةً كَثِيرَةً بِإِذْنِ اللهِ وَاللهُ مَعَ الصَّابِرِينَ


Ayat tersebut juga menunjukkan bahawa keikhlasan dan kuatnya keimanan terhadap-Nya, merupakan sebab/faktor yang menjadikan kuatnya kaum yang lemah terhadap kaum yang kuat sehingga mampu mengalahkannya.

“Berapa banyak terjadi golongan yang sedikit dapat menumpaskan golongan yang banyak dengan izin Allah. Dan Allah berserta orang-orang yang sabar.” (Surah al-Baqarah, 2: 249)


المشكلة الثانية: هي تسليط الكفار على المؤمنين بالقتل والجراح وأنواع الإيذاء مع أن المسلمين على الحق والكفار على الباطل. وهذه المشكلة استشكلها أصحاب النَّبي صلى الله عليه وسلم: فأفتى الله جل وعلا فيها وبين السبب في ذلك بفتوى سماوية تتلى في كتابه جلَّ وعلا

وذلك أنه لما وقع ما وقع بالمسلمين يوم أحد فقتل عم رسول الله صلى الله عليه وسلم وابن عمته ومثل بهما وقتل غيرهما من المهاجرين وقتل سبعون رجلاً من الأنصار وجرح صلى الله عليه وسلم وشُقَّت شفته وكسرت رباعيته وشج صلى الله عليه وسلم

استشكل المسلمون ذلك وقالوا كيف يدال منا المشركون ونحن على الحق وهم على الباطل, فأنزل الله قوله تعالى


Permasalahan Kedua: Penguasaan orang-orang kafir terhadap umat Islam dengan pembunuhan, penindasan dan segala bentuk penganiayaan, walaupun umat Islam yang berada di atas kebenaran dan kaum kuffar berada di atas kebatilan. Permasalahan ini juga dihadapi oleh para sahabat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, dan Allah Jalla wa ‘Ala memberikan jawaban serta menjelaskan sebab perkara ini dengan jawaban samawi yang dibacakan di dalam Kitab-Nya Jalla wa ‘Ala.

Ketika berlaku peperangan oleh umat Islam di hari uhud, bapa saudara dan sepupu Rasulullah Shallallâhu ‘alaihi wa Sallam gugur dan wafat pula kaum Muhajirin serta tujuh puluh orang dari kalangan Anshar, malah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun tercedera, bibir beliau terkoyak dan gigi hadapan beliau patah, beliau Shallallahu ‘alaihi wa Sallam turut terluka.

Inilah permasalahan yang dialami oleh umat Islam, sehinggakan mereka mengeluh, “Bagaimana mungkin kaum musyrikin lebih hebat daripada kita padahal kita yang berada di atas kebenaran sedangkan mereka di atas kebatilan!” Maka Allah menurunkan firman-Nya Ta’ala:


أَوَلَمَّا أَصَابَتْكُمْ مُصِيبَةٌ قَدْ أَصَبْتُمْ مِثْلَيْهَا قُلْتُمْ أَنَّى هَذَا قُلْ هُوَ مِنْ عِنْدِ أَنْفُسِكُمْ


“Dan Mengapa ketika kamu ditimpa musibah (pada peperangan Uhud), padahal kamu telah memberikan kekalahan dua kali lipat kepada musuh-musuhmu (pada peperangan Badar), kamu berkata: “Dari mana datangnya (kekalahan) ini?” Katakanlah: “Itu dari (kesalahan) dirimu sendiri”.” (Surah Ali ‘Imran, 3: 165)


وقوله تعالى: {قُلْ هُوَ مِنْ عِندِ أَنْفُسِكُمْ} فيه إجمال بينه بقوله تعالى


Firman Allah Ta’ala: “itu dari (kesalahan) dirimu sendiri” adalah masih berbentuk umum. Allah Ta’ala menjelaskan (perinciannya) dalam firman-Nya yang lain:


وَلَقَدْ صَدَقَكُمُ اللهُ وَعْدَهُ إِذْ تَحُسُّونَهُمْ بِإِذْنِهِ حَتَّى إِذَا فَشِلْتُمْ وَتَنَازَعْتُمْ فِي الأَمْرِ وَعَصَيْتُمْ مِنْ بَعْدِ مَا أَرَاكُمْ مَا تُحِبُّونَ مِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الدُّنْيَا وَمِنْكُمْ مَنْ يُرِيدُ الآخِرَةَ ثُمَّ صَرَفَكُمْ عَنْهُمْ لِيَبْتَلِيَكُمْ وَلَقَدْ عَفَا عَنْكُمْ وَاللَّهُ ذُو فَضْلٍ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ


“Dan Sesungguhnya Allah Telah memenuhi janji-Nya kepada kamu, ketika kamu membunuh mereka dengan izin-Nya sehingga pada ketika kamu lemah dan berselisih dalam urusan itu dan menderhakai perintah (rasul) setelah Allah memperlihatkan kepadamu apa yang kamu sukai. Di antara kamu ada orang yang menghendaki dunia dan di antara kamu ada orang yang menghendaki akhirat. Kemudian Allah memalingkan kamu dari mereka untuk menguji kamu.” (Surah Ali ‘Imran, 3: 152)


ففي هذه الفتوى السماوية بيان واضح لأن سبب تسليط الكفار على المسلمين هو فشل المسلمين وتنازعهم في الأمر وعصيانهم أمره صلى الله عليه وسلم وإرادة بعضهم الدنيا مقدماً لها على أمر الرسول ومن عرف أصل الداء عرف الدواء كما لا يخفى.


Di dalam jawaban Samawiyah (ayat al-Qur’an) ini, terdapat penjelasan yang terang bahawa faktor penyebab penguasaan kaum kuffar terhadap umat Islam adalah, kelemahan dan pertikaian pada umat Islam itu sendiri, mengingkari perintah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam dan keinginan mereka terhadap dunia yang lebih diutamakan berbanding perintah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Sesiapa mengetahui punca sesuatu penyakit, maka ia akan dapat mengenal-pasti penawarnya sebagaimana perkara ini adalah tidak samar lagi.


المشكلة الثالثة: هي اختلاف القلوب الذي هو أعظم الأسباب في القضاء على كيان الأمة الإسلامية لاستلزامه الفشل وذهاب القوة والدولة كما قال تعالى


Permasalahan Ketiga: Iaitu perselisihan hati, yang merupakan faktor terbesar hilangnya entiti (keupayaan) umat Islam, yang menyebabkan kelemahan dan hilangnya kekuatan serta wilayah umat Islam. Sebagaimana firman Allah Ta’ala:


وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ


“Dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu.” (Surah al-Anfal, 8: 46)


فترى المجتمع الإسلامي اليوم في أقطار الدنيا يضمر بعضهم لبعض العداوة والبغضاء وإن جامل بعضهم بعضاً فإنه لا يخفى على أحد أنها مجاملة وأن ما تنطوي عليه الضمائر مخالف لذلك. وقد بين تعالى في سورة الحشر أن سبب هذا الداء الذي عَمت به البلوى إنما هو ضعف العقل قال تعالى


Anda perhatikanlah masyarakat Islam di seluruh penjuru dunia pada hari ini, di antara satu sama lain saling tidak lepas dari sifat permusuhan dan kebencian. Jika ada sebahagian dari mereka yang bersikap baik kepada yang lainnya, sudah menjadi rahsia umum bahawa sikap tersebut hanyalah kepura-peraan belaka, sedangkan yang terpendam di dalam hati mereka, menyelisihi zahir sikapnya tersebut. Allah Ta’ala telah menjelaskan di dalam Surat al-Hasyr bahawa faktor penyebab kepada penyakit yang telah menyebarkan bencana ini adalah kerana lemahnya akal. Allah Ta’ala berfirman:


تَحْسَبُهُمْ جَمِيعاً وَقُلُوبُهُمْ شَتَّى


“Kamu menganggap mereka itu bersatu, hakikatnya hati mereka berpecah-belah.” (Surah al-Hasyr, 59: 14)


ثم ذكر العلة لكون قلوبهم شتى بقوله تعالى


Kemudian Allah menyebutkan alasan berpecah-belahnya hati mereka di dalam firman-Nya:


ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لاَ يَعْقِلُونَ


“Yang demikian ini disebabkan kerana mereka adalah kaum yang tidak berakal.” (Surah al-Hasyr, 59: 14)


ولا شك أن داء ضعف العقل الذي يصيبه فيضعفه عن إدراك الحقائق وتمييز الحق من الباطل والنافع من الضار والحسن من القبيح لا دواء له إلا إنارته بنور الوحي لأن نور الوحي يحيا به من كان ميتاً ويضيء الطريق للمتمسِّك به فيريه الحق حقاً والباطل باطلاً والنافع نافعاً والضار ضاراً قال تعالى


Tidak diragukan lagi, bahawa penyakit lemahnya akal yang menimpa mereka, telah melemahkan mereka dari mengetahui realiti (hakikat) yang sebenarnya, membezakan di antara yang haq dengan yang bathil, antara yang bermanfaat dengan yang bahaya, antara yang baik dengan yang buruk, dan penyakit ini tidak ada penawarnya melainkan dengan meneranginya dengan cahaya wahyu, kerana cahaya wahyu itu dapat menghidupkan orang yang mati (hatinya), dapat menerangi jalan orang yang berpegang dengan cahaya tersebut, sehingga ia dapat memilah (membezakan) bahawa yang hak itulah yang hak dan yang bathil itulah yang bathil, yang bermanfaat itulah yang dapat memberikan manfaat dan yang berbahaya itulah yang dapat membahayakan. Allah Ta’ala berfirman:


أَوَ مَن كَانَ مَيْتًا فَأَحْيَيْنَاهُ وَجَعَلْنَا لَهُ نُورًا يَمْشِي بِهِ فِى النَّاس كَمَن مَثَلُهُ فِي الظُّلُمَاتِ لَيْسَ بِخَارِجٍ مِنْهَا


“Dan adakah orang yang telah mati kemudian dia kami hidupkan dan kami berikan kepadanya cahaya yang terang, yang dengan cahaya tersebut dia dapat berjalan di tengah-tengah masyarakat manusia, serupa dengan orang yang keadaannya berada dalam gelap-gelita yang sekali-kali tidak dapat keluar dari padanya?” (Surah al-An’am, 6: 122)


وقال تعالى: اللَّهُ وَلِيُّ الَّذِينَ آمَنُواْ يُخْرِجُهُم مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ


Allah Ta’ala berfirman:

“Allah pelindung orang-orang yang beriman, Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan (kekafiran) kepada cahaya (iman).” (Surah al-Baqarah, 2: 257)


ومن أخرج من الظلمات إلى النور أبصر الحق, لأن ذلك النور يكشف له عن الحقائق فيريه الحق حقاً والباطل باطلاً


Sesiapa yang Allah keluarkan dari kegelapan kepada cahaya, akan mendapati betapa terangnya kebenaran tersebut. Kerana cahaya tersebut akan menyingkap untuknya hakikat kebenaran, sehingga ia dapat mengetahui bahawa yang hak itulah yang hak dan yang bathil itulah yang bathil.


وقال تعالى: أَفَمَن يَمْشِي مُكِبًّا عَلَى وَجْهِهِ أَهْدَى أَمَّن يَمْشِي سَوِيًّا عَلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ


Allah Ta’ala berfirman:

“Maka apakah orang yang berjalan terjungkal di atas mukanya itu lebih banyak mendapatkan petunjuk ataukah orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus?” (Surah al-Mulk, 67: 22)


وقال تعالى: وَمَا يَسْتَوِي الأَعْمَى وَالْبَصِيرُ وَلاَ الظُّلُمَاتُ وَلاَ النُّورُ وَلاَ الظِّلُّ وَلاَ الْحَرُورُ وَمَا يَسْتَوِي الأَحْيَاءُ وَلاَ الأَمْوَاتُ


Allah Ta’ala berfirman:

“Dan tidaklah sama orang yang buta dengan orang yang Melihat. Dan tidak (pula) sama gelap-gelita dengan cahaya. Dan tidak (pula) sama yang teduh dengan yang panas. Dan tidak (pula) sama orang-orang yang hidup dan orang-orang yang mati.” (Surah Fathir, 35: 19-22)


وقال تعالى: مَثَلُ الْفَرِيقَيْنِ كَالأَعْمَى وَالأَصَمِّ وَالْبَصِيرِ وَالسَّمِيعِ هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلاً


Allah Ta’ala berfirman:

“Perbandingan kedua golongan itu (orang-orang kafir dan orang-orang mukmin), seperti orang buta dan pekak (tuli) dengan orang yang dapat melihat dan dapat mendengar. Adakah kedua golongan itu sama keadaan dan sifatnya?” (Surah Hud, 11: 24)


إلى غير ذلك من الآيات الدالة على أن الإيمان يكسب الإنسان حياة بدلاً من الموت الذي كان فيه ونوراً بدلاً من الظلمات التي كان فيها


Dan masih banyak lagi ayat-ayat selainnya yang menunjukkan bahawa keimanan itu membawa kehidupan bagi manusia yang menggantikan keadaannya dahulu di ketika mati (hatinya), dan membawa cahaya yang menggantikan keadaannya yang dahulu di ketika berada dalam kegelapan. (Lihat: Adhwa’ul Bayan, 3/54)


وأما الفتاوى والبيانات التي ظهرت جراء عدوان اليهود على المسلمين في فلسطين فهي على أضرب


Adapun fatwa-fatwa dan penjelasan yang muncul berkenaan dengan peristiwa penindasan Yahudi terhadap umat Islam, ada beberapa bentuk:


الأول : دعوات لعودة المسلمين الى دينهم وصدق الإلتجاء الى الله ونبذ الفرقة والدعاء للمسلمين ومناصرتهم حسب الأمكان بالمال والدواء فهذه دعوات صادقة لأنها نابعة من كتاب الله وسنة رسوله عليه السلام وفهم للأسباب الحقيقية للمصيبة


1 - Pertama, seruan supaya umat Islam kembali kepada agama mereka, bertaubat kepada Allah dengan bersungguh-sungguh, menepis perpecahan, mendoakan umat Islam dan menolong mereka dengan segala kemampuan yang ada, sama ada dengan harta ataupun perubatan. Maka seruan ini adalah seruan yang benar, kerana seruan ini berasal dari Kitabullah dan Sunnah Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam serta memahami faktor penyebab yang sebenarnya berkaitan musibah (yang terjadi).


الثاني : دعوات متهورة لاستهداف المصالح اليهودية في العالم ولاريب أنها فتاوى غير مسؤلة ولاتنطلق إلا من من ردود الفعل غير الحكيمة والمنضبطة وقد يكون لها عواقب سيئة على المسلمين في المملكة وذلك بعودة حجج وتسلط الدول المتنفذة بدعوى الإرهاب والذي عانت منه المملكة على مدى السنين الماضية وهذه التصريحات ليست بعيدة عن تصريحات بعض المفارقين للسنة والذين يريدون القضاء على ماتبقى لأهل السنة , وهي منطلقات سياسية لاصلة لها بفهم مقاصد الشريعة وقواعدها العامة , قال شيخ الإسلام ابن تيمية (والشجاعة ليست هي قوة البدن فقد يكون الرجل قوي البدن ضعيف القلب وانما هي قوة القلب وثباته فأن القتال مداره على قوة البدن وصنعته للقتال وعلى قوة القلب وخبرته به والمحمود منهما ما كان بعلم ومعرفة دون التهور الذي لا يفكر صاحبه ولا يميز بين المحمود والمذموم ولهذا كان القوي الشديد هو الذي يملك نفسه عند الغضب حتى يفعل ما يصلح دون ما لا يصلح فأما المغلوب حين غضبه فليس هو بشجاع ولا شديد


2 - Kedua, seruan yang tergesa-gesa (sembarangan) yang mendatangkan keuntungan kepada Yahudi, dan tidak ragu lagi bahawa fatwa tersebut adalah fatwa yang tidak bertanggung jawab, yang keluar dari sikap tindakan yang tidak bijaksana dan tidak benar.

Perkara ini sering kali menyebabkan datangnya kesan buruk kepada umat Islam, termasuk di Kerajaan Arab Saudi. Perkara ini menyebabkan negara tertentu dapat mencari-cari (merangka) alasan untuk menguasai suatu negeri dengan tuduhan terorisme, yang mana perkara ini pernah dialami Kerajaan (Saudi) beberapa tahun lalu.

Pernyataan-pernyataan ini, tidaklah jauh dari pernyataan sebahagian kaum yang menyimpang dari sunnah, dan menghendaki untuk melenyapkan ahlus sunnah yang tersisa. Perkara ini hanyalah semata-mata alasan politik yang tidak ada kaitannya dengan pemahaman Maqashidu asy-Syari’ah (tujuan syariat) dan kaedah-kaedahnya yang umum. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata:

“Keberanian itu bukanlah sekadar kekuatan fizikal. Selalu berlaku ada orang yang kuat tubuh-badannya, namun lemah hatinya. Sesungguhnya keberanian itu adalah kekuatan dan kemantapan hati. Peperangan itu bergantung kepada kekuatan badan, ketangkasan di dalam berperang dan kekuatan hati serta kemantapannya. Yang terpuji di antara keduanya adalah keberanian yang disertai ilmu dan pengetahuan, bukan semata-mata kekerasan yang pelakunya tidak memikirkan dan tidak membezakan di antara yang terpuji dan tercela. Sebab itulah, orang yang benar-benar kuat adalah orang yang dapat menahan dirinya di ketika marah, sehingga ia tetap mampu melakukan perkara yang bermanfaat dan bukan semakin melakukan kerosakan. Adapun orang yang ditewaskan oleh emosinya, maka ia bukanlah orang yang berani dan kuat.” (al-Istiqomah, 2/271)


الثالث : دعوات تنادي خادم الحرمين باخراج اليهود من فلسطين وهي دعوات لاتخلو من التسرع والبعد عن فهم واقع المسلمين الديني والسياسي ومعرفة ميزان القوى. وأخيرا فإني ادعو الإخوة الدعاة و طلاب العلم للتحلي بالصبر ودراسة الكتاب والسنة والنظر في آثار السلف الصالح , وأن يعلموا أن لله في المجتمعات سننا لا تتغير ولاتتبدل كحال السنن الكونية قال تعالى


3 - Ketiga, seruan yang menyeru pelayan dua tanah suci untuk mengusir Yahudi dari tanah Palestine.

Seruan ini adalah seruan yang terburu-buru dan jauh dari kefahaman yang benar terhadap realiti umat Islam hari ini sama ada dari sisi agama atau pun politik, dan kefahaman terhadap ukuran/timbangan kekuatan.

Sebagai penutup, saya mengajak kepada saudara-saudara para du’at dan penuntut ilmu, untuk sentiasa menghiasi dirinya dengan kesabaran, mempelajari Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya serta meneliti atsar-atsar (fatwa-fatwa) as-Salaf as-Solih, dan supaya mereka mengetahui bahawa ketentuan Allah terhadap masyarakat tidak akan berubah dan bertukar, sebagaimana ketentuan Allah terhadap alam semesta (Sunnah al-Kauniyah).

Allah Ta’ala berfirman:


لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللهِ إِنَّ اللهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ وَإِذَا أَرَادَ اللهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلَا مَرَدَّ لَهُ وَمَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَالٍ


“Bagi manusia ada para malaikat yang sentiasa mengikutinya bergilir-gilir, di hadapan dan di belakangnya, mereka menjaganya kerana perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tiada yang dapat menolaknya; dan sesekali tidak ada pelindung bagi mereka melainkan Dia.” (Surah ar-Ra’du, 13: 11)


وأن يستفيدوا من الدروس الماضية التي مروا بها، وأن يعلموا أن الشريعة جاءت بتحصيل المصالح وتكميلها وتعطيل المفاسد وتقليلها بحسب الإمكان، وأذكرهم بقواعد الشريعة في إزدحام المصالح وإزدحام المفاسد وإزدحام المصالح والمفاسد، وأن الخير والشر درجات، والعاقل هو الذي يدرء الشرالكبير بالشر اليسير ويقتنع بالخير اليسير إذا لم يحصل الكثير وإلا عانينا من غزاة كثيرة، والله اسأل أن يصلح أحوال المسلمين وأن يجمع قلوبهم على الهدى التوحيد والسنة وأن يدفع عنهم كيد وشرور أعدائهم من الكفار والمنافقين وصلى الله على نبينا محمد واله وصحبه أجمعين


Saya mengajak juga mereka supaya mengambil manfaat terhadap pengajaran terdahulu yang telah berlalu, dan supaya mereka mengetahui bahawa syari’at itu datang untuk meraih kemaslahatan dan menyempurnakannya serta menolak kerosakan (keburukan) dan mengurangkannya dengan sedaya-upaya. Saya mengingatkan kepada mereka tentang kaedah-kaedah syari’ah apabila berhimpun di antara maslahat (kebaikan) dan mafsadat (keburukan) atau keduanya dan tentang kebaikan dan keburukan yang bertingkat-tingkat. Orang yang berakal adalah orang yang mampu memilih serta membezakan di antara keburukan yang besar dengan yang lebih kecil dan merasa cukup dengan kebaikan yang kecil apabila ia tidak mampu meraih kebaikan yang banyak. Sekiranya tidak, kita mungkin menderita lebih teruk lagi daripada yang dialami warga Ghaza.

Hanya kepada Allah-lah saya memohon untuk memperbaiki keadaan umat Islam dan menyatukan hati-hati mereka di atas petunjuk, tauhid dan as-sunnah. Serta untuk mencegah kejahatan makar (tipu-daya) musuh-musuh mereka dari kaum kuffar dan munafiqin.

Semoga selawat dan salam sentiasa dicurahkan kepada Nabi kita Muhammad, keluarga beliau dan seluruh sahabatnya.

Rujukan: Islam Ancient Wesite

4 comments:

Wan Perlis berkata...

tanggungjawab sesama saudara

Wan Perlis berkata...

minta saudara tulis pasal kepalsuan fadhilat solat sunat terawikh

dulukini berkata...

MACAM ULAMA UMNO YG MENGIYAKAN SEMUA UMNO BUAT

dino.yp@gmail.com berkata...

MACAM ULAMA PAS YG MENGIYAKAN SEMUA DAP BUAT