“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Ahad, September 23, 2012

Bertambah Rezeki Dan Umur Dengan Silaturrahim


Bertambah Rezeki Dan Umur Dengan Silaturrahim

Abu Numair Nawawi B. Subandi
www.ilmusunnah.com


Di antara amal-amal kebaikan yang akan mendatangkan barakah dan manfaat yang banyak dalam kehidupan ini adalah menyambung dan menghubungkan silaturrahim. Menghubungkan silaturrahim ini termasuk salah satu bentuk ibadah yang diberi nilai pahala yang tidak kurang besarnya di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Silaturrahim adalah amalan yang merujuk hubungan atau jalinan kekeluargaan yang terkait dengan hubungan nasab atas dasar iman dan Islam.

Makna silaturrahim secara bahasa berasal dari kata rahmah yang bererti lembut dan kasih-sayang. Imam Abu Ishaq rahimahullah mengungkapkan:

“Disebutkan sebagai yang paling dekat rahimnya adalah orang yang paling dekat kasih-sayangnya. Dan yang paling dekat hubungan kekeluargaannya.” (Lisan ul-‘Arab, 5/174)

Ar-Raghib al-Asfahani rahimahullah pula mengatakan:

“Ar-Rahim berasal dari kata rahmah yang bermaksud lembut yang memberi kesan melakukan perbuatan baik kepada orang yang disayangi.” (Mufradatu al-‘Qur’an, m/s. 346)

Manakala kata Imam Ibn ul-Atsir rahimahullah:

“Silaturrahim adalah sebuah ungkapan yang merujuk menjalinkan hubungan dan perbuatan baik terhadap kaum kerabat (atau ahli keluarga) yang memiliki hubungan nasab atau perkahwinan, iaitu dengan berlemah-lembut terhadap mereka, menyayangi mereka, dan mengambil berat urusan keadaan mereka, walaupun mereka berjauhan dan berbuat keburukan. Manakala memutuskan silaturrahim adalah suatu perbuatan yang bertentangan dengan itu semua.”

Adapun hubungan yang dinisbatkan kepada umat Islam lainnya secara umum selain ahli keluarga, maka ia disebut sebagai ukhuwah Islamiyah, iaitu persaudaraan sesama Islam.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

“Dan ingatlah nikmat-nikmat Allah ke atas kamu ketika kamu dahulu saling bermusuhan lalu Allah pun mempersatukan hati-hati kamu, maka menjadilah kamu dengan nikmat-Nya saling bersaudara.” (Surah Ali ‘Imran, 3: 103)

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ

“Sesungguhnya kaum yang beriman itu adalah bersaudara.” (Surah al-Hujuraat, 49: 10)

Dari sini menunjukkan bahawa hubungan silaturrahim itu adalah suatu bentuk hubungan dekat yang rapat seperti hubungan di antara seorang ayah dengan anaknya, atau seseorang dengan ahli keluarganya di atas ikatan nasab dan kasih-sayang yang akrab serta penuh kemesraan. Ini sebagaimana firman Allah subhanahu wa Ta’ala:

وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ
“Dan bertaqwalah kepada Allah yang dengan nama-Nya kamu saling meminta, dan peliharalah hubungan rahim.” (Surah an-Nisaa’, 4: 1)

Memelihara hubungan rahim (silaturrahim) dan berbuat baik kepada kedua ibu dan bapa serta ahli keluarga lainnya adalah termasuk urusan dunia yang memiliki nilai ibadah yang agung. Bahkan ia termasuk apa yang diwajibkan dalam Islam, tidak sekadar semata-mata urusan dunia. Oleh itu, ia pun termasuklah ke dalam amal-amal yang mulia di sisi Allah Ta’ala lagi berpahala besar. Terdapat begitu banyak dalil yang menggesa kita semua agar menjalinkan dan memelihara hubungan rahim ini. Bahkan dalil-dalil yang mengancam bagi sesiapa yang memutuskan hubungan rahim ini juga pun tidak kurang tegasnya.

Silaturrahim Membuka Rezeki

Silaturrahim merupakan di antara amalan yang mampu membukakan pintu-pintu rezeki di sisi Allah Ta’ala. Oleh itu, seseorang yang berhajat agar dimudahkan rezeki baginya hendaklah tidak meremehkan urusan hubungan kekeluargaan rahim ini. Bahkan dia harus sentiasa menghiasi hidupnya dengan banyak bersilaturrahim, sama ada terhadap kaum keluarganya sendiri mahupun menjalinkan hubungan sesama umat Islam lainnya dalam rangka berbuat baik dan mencari redha Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Semoga dengan terpeliharanya hubungan ini, Allah pun akan membukakan baginya rezeki yang baik-baik lagi dipanjangkan umurnya. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ سَرَّهُ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ، أَوْ يُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ، فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Sesiapa yang mahu dimudahkan rezekinya dan ditambah umurnya maka hendaklah dia menyambungkan hubungan rahim.” (Shahih al-Bukhari, 2067. Shahih Muslim, no. 2557)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

فَإِنَّ صِلَةَ الرَّحِمِ مَحَبَّةٌ فِي الأَهْلِ، مَثْرَاةٌ فِي المَالِ، مَنْسَأَةٌ فِي الأَثَرِ

“Bahawa sesungguhnya silaturrahim itu adalah mahabbah (saling mencintai) di dalam keluarga, ia menambahkan harta, ia memanjangkan usia.” (Sunan at-Tirmidzi, no. 1979)

Kata ‘Abdullah B. ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma:

مَنِ اتَّقَى رَبَّهُ، وَوَصَلَ رَحِمَهُ، نُسّىءَ فِي أَجَلِه وَثَرَى مَالَهُ، وَأَحَبَّهُ أَهْلُهُ

“Siapa yang bertaqwa kepada Rabb-nya dan menyambung silaturrahim, nescaya umurnya akan dipanjangkan dan hartanya akan ditambah-banyakkan serta keluarganya akan mencintainya.” (Al-Adabul Mufrad, no. 58)

Di antara maksud ditambahkan umurnya adalah merujuk kepada kehidupannya yang dipenuhi dengan barakah, taufiq untuk beramal soleh, dan waktu usianya sentiasa terhindar dari amal-amal yang sia-sia lagi tidak bermanfaat sama ada untuk dunianya mahupun agamanya. Termasuk di dalam maksudnya juga adalah namanya yang sentiasa disebut-sebut dan menjadi ingatan dengan sebab kebaikannya di sepanjang zaman. Atau memang benar-benar umurnya ditambah oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala secara hakiki.

Manakala maksud dimudahkan padanya rezeki adalah penuhnya kebaikan terhadap apa yang dimilikinya, dikurniakan rasa redha, qona’ah, dan banyak manfaatnya selain benar-benar ditambahkan rezeki secara nyata untuknya.

Dan keutamaan-keutamaan ini semua terdapat pada amalan menyambungkan hubungan rahim yang terputus. Maka, sambungkanlah silaturrahim di antara kita terutamanya sesama kaum kerabat dan ahli keluarga yang dekat. Lebih-lebih lagi yang telah terputus atau diputuskan oleh sesuatu sebab.
Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

لَيْسَ الوَاصِلُ بِالْمُكَافِئِ، وَلَكِنِ الوَاصِلُ الَّذِي إِذَا قُطِعَتْ رَحِمُهُ وَصَلَهَا

“Sesungguhnya bukanlah orang yang menyambung silaturrahim itu orang yang membalas kebaikan, tetapi orang yang menyambung silaturrahim itu adalah orang yang menyambung hubungan dengan orang yang telah memutuskannya.” (Musnad Ahmad, no. 6785. Shahih al-Bukhari, no. 5991)

Ancaman Memutuskan Silaturrahim

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

فَهَلْ عَسَيْتُمْ إِنْ تَوَلَّيْتُمْ أَنْ تُفْسِدُوا فِي الْأَرْضِ وَتُقَطِّعُوا أَرْحَامَكُمْ (22) أُولَئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَى أَبْصَارَهُمْ

“Maka adakah seandainya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerosakan di muka bumi dan memutuskan hubungan rahim (kekeluargaan)? Mereka itulah orang-orang yang dilaknati Allah dan ditulikan telinga mereka dan dibutakan penglihatan mereka oleh Allah.” (Surah Muhammad, 47: 22-23)

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

لَا يَدْخُلُ الجَنَّةَ قَاطِعٌ» قَالَ ابْنُ أَبِي عُمَرَ: قَالَ سُفْيَانُ: يَعْنِي قَاطِعَ رَحِمٍ

“Tidak masuk Syurga mereka yang memutuskan (iaitu memutuskan hubungan rahim).” (Sunan at-Tirmidzi, no. 1909)

Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

مَا مِنْ ذَنْبٍ أَحْرَى أَنْ يُعَجِّلَ اللهُ لِصَاحِبِهِ الْعُقُوْبَةَ فِى الدُّنْيَا مَعَ مَا يُدَّخَرُ لَهُ فِى اْلآخِرَةِ مِنَ الْبَغْيِ وَقَطِيْعَةِ الرَّحِمِ

“Tidak ada dosa yang Allah lebih menyegerakan siksaan kepada pelakunya di dunia, serta yang disimpan untuknya di akhirat selain perbuatan zalim dan memutuskan silaturrahim.” (Sunan at-Tirmidzi, no. 2511)

Dibalas Syurga

Kata Abu Ayyub al-Anshari radhiyallahu ‘anhu:

“Seorang lelaki datang bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam, “Wahai Rasulullah, khabarkanlah kepadaku suatu amal yang dapat memasukkan aku ke dalam Syurga dan menjauhkan aku dari Neraka.” Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam pun menjawab:

تَعْبُدُ اللَّهَ لاَ تُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا، وَتُقِيمُ الصَّلاَةَ، وَتُؤْتِي الزَّكَاةَ، وَتَصِلُ الرَّحِمَ

“Engkau beribadah kepada Allah dengan tidak mensyirikkan-Nya dengan sesuatu apa pun, menegakkan solat, menunaikan zakat, dan menghubungkan silaturrahim.” (Shahih al-Bukhari dan Muslim)

Tanda Iman

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

وَمَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَاليَوْمِ الآخِرِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

“Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, hendaklah dia menghubungkan silaturrahim.” (Shahih al-Bukhari, no. 6138)

Sedekah Kepada Ahli Keluarga

الصَّدَقَةُ عَلَى المِسْكِينِ صَدَقَةٌ، وَهِيَ عَلَى ذِي الرَّحِمِ ثِنْتَانِ: صَدَقَةٌ وَصِلَةٌ

“Sedekah ke atas golongan miskin itu adalah sedekah (1 pahala), dan sekiranya dia bersedekah ke atas ahli keluarga maka itu adalah dua pahala, iaitu sedekah dan menyambung hubungan rahim.” (Sunan at-Tirmidzi, no. 658. Shahih Ibnu Hibban, no. 3344)

Allah Memenangkan Mereka Yang Bersilaturrahim

Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu berkata:

“Seorang lelaki datang kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam lalu berkata, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku memiliki kaum kerabat yang aku sentiasa berusaha menyambung hubungan dengan mereka tetapi mereka memutuskan, aku berbuat baik kepada mereka tetapi mereka berbuat jahat kepadaku, dan mereka bersikap bodoh kepadaku sedangkan aku selalu bersikap sopan-santun kepada mereka.” Rasulullah pun bersabda:

لَئِنْ كُنْتَ كَمَا قُلْتَ، فَكَأَنَّمَا تُسِفُّهُمُ الْمَلَّ وَلَا يَزَالُ مَعَكَ مِنَ اللهِ ظَهِيرٌ عَلَيْهِمْ مَا دُمْتَ عَلَى ذَلِكَ

“Jika engkau benar-benar sebagaimana yang engkau katakan, maka seolah-olah engkau menaburkan bara yang panas di wajah mereka. Dan kemenangan dari Allah itu sentiasa bersama-sama engkau terhadap mereka, selagi mana engkau tetap seperti itu.” (Shahih Muslim, no. 2558)

Allah Menyambung Hubungan

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda:

قَالَ اللهُ عَزَّ وَجَلَّ: أَنَا اللهُ، وَأَنَا الرَّحْمَنُ، خَلَقْتُ الرَّحِمَ وَشَقَقْتُ لَهَا مِنَ اسْمِي فَمَنْ وَصَلَهَا وَصَلْتُهُ، وَمَنْ قَطَعَهَا بَتَتُّهُ

“Allah ‘Azza wa Jalla berfirman: Akulah Allah, dan Aku-lah ar-Rahman. Aku menciptakan rahim dan aku menamakannya dari nama-Ku. Sesiapa yang menyambungnya, maka Aku pun menyambung (hubungan dengan)nya. Dan Sesiapa yang memutuskannya, maka Aku pun memutuskannya.” (Musnad Ahmad, no. 1686)

Oleh itu, peliharalah silaturrahim antara kaum kerabat dan sesama ahli keluarga. Dan sambungkanlah jika ada yang terputus. Kenangkanlah besarnya tuntutan menyambug silaturrahim ini di sisi Islam dan agungnya amalan ini di sisi Allah Ta’ala.

Wallahu A’lam...

2 comments:

Tanpa Nama berkata...

assalamualaikum..
boleh ke kalau sy nk copy dan print mana2 artikel dalam blog ni untuk bahan bacaan?

Tanpa Nama berkata...

Blh nk copy atau share?