“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Isnin, April 07, 2008

Mengapa Perlu Rasa Pelik???

Mengapa Perlu Rasa Pelik???

Hari Sabtu lepas (05/04/2008) aku pergi ke Pesta Buku di PWTC, Kuala Lumpur. Sungguh penat sekali melakukan proses tinjauan kepada buku-buku yang dipamerkan. Mungkin kerana aku terpaksa ber-asak-asak dan berdiri lama membelek buku demi buku yang menarik perhatian ku.

Aku ke sana bersama seorang teman yang biasa ku temuinya dalam kuliah-kuliah pengajian agama di surau-surau mahupun di lokasi-lokasi pengajian tertentu sekitar Kuala Lumpur. Tidak ada yang pelik dan menghairankan tentang dirinya bagi ku. Hanya sedikit pelik apabila orang lain memandangnya seakan-akan seorang artis. Memandangnya tidak berkelip kepadanya. Apa yang dapat kulihat hanyalah dia berpakaian jubah saudi dan berkopiah serta mengenakan imamah di kepalanya. Mungkin itu yang menjadikannya agak pelik bagi sebahagian orang di sana. Wallahu a’lam. Bagi aku itu hanyalah perkara biasa, lebih pelik lagi kalau dia itu orangnya tidak berpakaian atau tidak cukup pakaian... namun, alhamdulillah, dia lengkap tutup berpakaian segak sekali. (Tersenyum...)

Sedikit petang di waktu asar, aku bertemukan seorang rakan blog yang kerap ber-utus sms kepadaku meminta aku mencadangkan beberapa buah kitab-kitab aqidah yang sesuai untuk dibaca sebagai permulaan untuk mengenali manhaj agama yang baik dan lebih tepat. Juga ingin mengenali serba sedikit persoalan manhaj salafi melalui beberapa bahan bacaan yang aku miliki. Lalu, seperti yang dijanjikan, aku memang membawakan untuknya beberapa buah kitab untuk dipinjamkan kepadanya. Setelah berbual sedikit, beliau mula bertanya, sama ada saya sudah solat asar atau belum? Saya menyatakan saya sudah menjamakkannya sekali bersama zuhur seawal waktu zuhur tadinya di masjid Kampung Baru. Entah mengapa tiba-tiba dia berkerut, lalu mengajukan soalan meminta kepastian adakah benar aku ini orang yang menetap di Shah Alam? Aku jawabkan dengan ringkas, “Ya”. Lalu dia bertanya lagi, kenapa aku menjamakkan solat? Saya kurang yakin, bagaimanakah seharusnya aku harus menjawab persoalannya... Lalu aku menokok sedikit info menyatakan bahawa sebenarnya aku bukan sahaja telah menjamakkan solat, tetapi telah juga meng-Qasarkan solat. Dia bertambah hairan. Lalu menyatakan, “Bukankah jamak dan Qasar itu sama sahaja dan hanya dilakukan ketika musafir yang jauh?” aku tersenyum... Aku pun sudah memahami salah faham yang dihadapinya. Lalu aku menerangkan satu persatu kepadanya bermula dari persoalan maksud Jamak dan maksud meng-Qasarkan solat yang mana aku menyatakan bahawa Jamak bukan specific untuk para musafir, tetapi orang yang sibuk dan menghadapi kesukaran juga boleh menjamakkan solat. Seterusnya aku menyatakan bahawa Qasar solat itu yang barulah specific sebagai sedekah/hadiah dari Allah kepada para musafir. Aku menerangkan sehinggalah ke seterusnya, namun dia masih kurang yakin, lalu aku menyatakan mungkin beliau masih belum menemui artikel berkenaan menjamakkan dan mengqasarkan solat di dalam blog fiqh-ku. Lalu dia berjanji akan membacanya bila pulang nanti. Aku hanya tersenyum. Dan dia kelihatan memang penuh minat ingin tahu kerana menyatakan yang dia berjanji akan membacanya dan menanyakan kepada ku jika tidak memahaminya. Aku sedikit gembira dengan tingkah dan semangatnya... (Kepada pembaca blog-ku yang berminat memahami persoalan ini, anda boleh terus ke dua (2) link ini:
http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2007/10/051-pencerahan-kepada-kekeliruan.html dan (&) http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2008/02/081-qasarkanlah-pendekkanlah-solatmu.html)

Tidak lama selepas menghabiskan perbualan sekitar cerita yang lain, kami pun mengucapkan beberapa kata akhir dan berpisah menuju haluan masing-masing... Aku pulang bersama sahabatku yang sering dipandang pelik tadi.

Sebelum itu, aku juga turut dipandang pelik apabila sebaik selesai solat di masjid kampung baru ada seorang abang berpakaian agak korporat dan formal siap bertali leher menegurku... “Kenapa you gerak-gerakkan jari ketika duduk tasyahud tadi?”... Aku pun segera tersenyum... lalu aku menjawab, “Kenapa abang tidak menggerak-gerakkannya?” Abang tu pun kelihatan seakan-akan tersentak dan berkerut dahi. Lalu meneruskan persoalan tanda hairan, “Kenapa pula perlu abang berbuat seperti itu, tidak pernah abang lihat sama sekali?” Lalu aku menceritakan kepada abang itu secara ringkas bahawa ada hadisnya yang menyatakan bahawa Nabi s.a.w. menggerak-gerakkan jarinya ketika tasyahhud. Ia difahami dari lafaz kalimah يُحَرِّكُهَا yang dinyatakan dalam beberapa buah hadis yang sahih. Juga saya menambah bahawa ia juga menjadi pegangan sebahagian besar ulama hadis dan fiqh terdahulu. Ia sebenarnya bukanlah suatu yang pelik. Lalu saya menghulurkan kad saya yang mana di situ tertera alamat blog saya berkenaan persoalan ini dengan harapan beliau dapat membacanya dan berjaya memahaminya dengan lebih baik lagi. Dia berterima kasih dan segera melihat-lihat kad tersebut dengan penuh minat. Aku yang tidak punya banyak masa ketika itu, segera memohon diri dan beliau menghulurkan tangan bersalaman dan sekali lagi berterima kasih. “Oh ye, kalau abang masih ada persoalan yang berkaitan, boleh juga hubungi saya melalui no. h/p yang ada di kad tersebut ok...” Lalu aku mengucapakan salam, lantas berlalu pergi dengan sedikit senyuman dan berpaling mendapatkan sahabatku yang sudah menunggu di scooter-nya. (Kepada pembaca blog-ku yang berminat memahami persoalan ini, anda boleh terus ke link ini:
http://fiqh-sunnah.blogspot.com/2008/01/072-sunnah-menggerak-gerakkan-jari.html )

Dalam perjalanan balik, aku berfikir seorang membiarkan sahabatku di hadapan memandu scooternya dengan tenang.

Emmm, aku dilihat pelik rupanya hari ini.... Oh! Ye, aku hanya membeli sebuah novel di pesta buku tersebut... Ok laa...

1 comments:

~qudwah_mardihah~ berkata...

MENARIK BLOG INI..