“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Selasa, Disember 04, 2012

Sya’ir Ibnu al-Mubarak Untuk Para Pengetuk Pintu-pintu Penguasa

Sya’ir Ibnu al-Mubarak Untuk Para Pengetuk Pintu-pintu Penguasa

Imam ‘Abdullah B. Al-Mubarak


Syaikh al-Islam Imam ‘Abdullah B. Al-Mubarak rahimahullah (Wafat: 181H) mengungkapkan (sebuah Sya’ir):

يا جاعل العلم له بازيا

“Wahai orang-orang yang menjadikan ilmu sebagai barang jual-beli…

يصطاد أموال المساكين

Untuk mengaut harta orang-orang miskin…

احتلت للدنيا ولذاتها

Engkau ambil untuk dunia dan kesenangannya…

بحيلة تذهب بالدين

Dengan helah engkau menghilangkan agama…

فصرت مجنونا بها بعدما

Lalu engkau menjadi orang gila dengannya sedangkan dulunya…

كنت دواء للمجانين

Engkau adalah ubat bagi orang-orang gila…

أين رواياتك فيما مضى

Di mana riwayat-riwayat engkau yang lampau…

عن ابن عون وابن سيرين

Daripada Ibn ‘Aun dan Ibn Sirin...

ودرسك العلم بآثاره

Dan di manakah ilmu yang engkau pelajari dengan atsar-atsar?

في ترك أبواب السلاطين
Yang berupa anjuran meninggalkan pintu-pintu pemerintah?

إن قلت أكرهت فماذا كذا

Jika engkau mengatakan: “Aku terpaksa?” Kenapa jadi begitu...

زل حمار العلم في الطين

Demikianlah keldai ilmu terjatuh di dalam lumpur.

لا تبع الدين بالدنيا كما

Janganlah menjual agama dengan dunia...

يفعل ضلال الرهابين

Sebagaimana yang dilakukan oleh para rahib (pendeta) yang sesat...”

* Sya’ir ini asalnya ditujukan untuk Imam ‘Isma’il B. ‘Ulayyah rahimahullah kerana menerima satu jawatan di sisi Khalifah Harun ar-Rasyid.

(Diriwayatkan oleh al-Khatib al-Baghdadi dalam Tarikh Baghdad. adz-Dzahabi, Siyar A’lam an-Nubala’, 9/110 – Mu’asasah ar-Risalah, Tahqiq Syu’aib al-Arnauth)

4 comments:

maslasno berkata...

ijin kopas ya Pak Ustadz

Tanpa Nama berkata...

Syair ini khas buat fathul bari dan konco-konconya

Tanpa Nama berkata...

kecuali Penguasa UMNOBN ke?

Dari haram hizbiyyah sampai jadi EXCO Pemuda...hahaha

Aji Umbaran berkata...

ust web
nya tidak bisa di buka, minta wep yang baru