“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Selasa, April 14, 2009

Menyelami Ibadahnya Seorang Insan

Menyelami Ibadahnya Seorang Insan

http://an-nawawi.blogspot.com/

Allah memiliki sesuatu yang diperintahkan kepada hamba-Nya, takdir yang ditetapkan, dan nikmat yang diberikan kepada mereka. Dan mereka tidak terlepas dari ketiga-tiga hal tersebut. Takdir (ketetapan) Allah terdiri dari dua keadaan iaitu sama ada baik atau pun sebaliknya. Allah berhak disembah (menjadi fokus setiap tujuan) oleh setiap hamba-Nya. Dengan itu, makhluk yang dicintai oleh Allah adalah mereka yang mengerti unsur ibadah bagi setiap perkara dan memenuhi segala jenis hak dan kewajibannya. Inilah makhluk yang paling dekat kepada-Nya. Manakala hamba yang paling jauh dengan-Nya adalah yang tidak mengerti kriteria bagi setiap perkara, sehingga dia tidak memiliki ilmu dan tidak pula beramal.

Ibadah seseorang bagi setiap perkara adalah dengan menjalankan perintah-Nya di atas landasan keikhlasan dan dengan mengikuti contoh yang dibawakan oleh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam serta dengan menjauhi larangan-larangan-Nya kerana perasaan takut, rasa cinta, dan demi untuk membesarkan-Nya.

Ibadah ketika dilanda musibah adalah dengan bersabar dan redha terhadap ketentuan-Nya. Inilah ibadah yang tertinggi. Kemudian bersyukur, dan ini lebih tinggi dari redha. Hakikat ini dapat dicapai apabila rasa cinta seseorang terhadap Allah telah begitu mendalam dan dia mengetahui serta mengakui perihal baiknya setiap apa yang dipilihkan Allah bagi dirinya dan adalah demi kebaikannya sendiri walaupun dia tidak menyukainya.

Ibadah seseorang terhadap aib yang menimpanya adalah dengan segera bertaubat, menyedari ketergelincirannya, mengakui kesalahannya, dan di saat itu dia pun tahu bahawa tidak ada yang dapat mengangkat dirinya dari kesalahan tersebut melainkan Dia, dan tidak ada yang menjaganya dari segala bentuk bahaya melainkan Dia. Namun sekiranya seseorang itu terus melakukan sesuatu yang tercela, maka perbuatan tersebut hanya akan menjauhkan dirinya dari Allah. Dia pun akan melihat bahawa keburukan itu tidak akan dapat disingkirkan melainkan dengan kembali kepada-Nya. Di saat itu, dia pun berlindung kepada Allah bagi meraih keredhaan-Nya dan supaya dijauhkan dari kemarahan-Nya. Semuanya dipohon di atas sebab sifat Maha Pengampun-Nya. Semoga dengan permohonan itu akan dapat mengelakkan terjauh dari-Nya. Ini kerana, sekiranya dia jauh dari-Nya maka tidak akan ada lagi jalan untuk bertaubat melainkan jika mendapat taufiq dan pertolongan-Nya. Semua itu berada di tangan Allah, dan bukan di tangan manusia, kerana manusia sangatlah lemah malahan untuk menentukan nasibnya sendiri pun dia tidak akan berdaya jika tiada izin, kehendak, dan pertolongan Allah. Maka dia perlu datang kepada-Nya dengan penuh rasa kerendahan, hina, miskin, sujud, menunggu di depan pintu-Nya, tunduk di hadapan-Nya, mengaku di hadapan-Nya bahawa dirinya adalah insan yang paling buruk, paling faqir, dan tersangat memerlukan-Nya, dengan perasaan penuh cinta lagi pengharapan. Fizikalnya pun dikerahkan sepenuh daya bagi tujuan mengabdikan diri kepada-Nya, hatinya bersimpuh di antara kedua tangan-Nya, kerana dia mengetahui dengan sepenuh keyakinan bahawa segala kebaikan adalah milik Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Kata-kata yang sewajarnya diungkapkan adalah ziir-zikir pujian dan kata-kata berupa kalimat syukur. Manakala yang selayaknya bagi seorang hamba adalah kelemahan, serba kekurangan, dan aib. Segala puji adalah milik-Nya, segala kebaikan berada di dalam kekuasaan-Nya, segala keutamaan, keagungan, dan pemberian adalah milik-Nya. Allah telah memberi terlalu banyak kebaikan kepada manusia, tetapi kebanyakan dari mereka mengkhianati-Nya. Allah mencintai hamba-Nya dengan memberinya nikmat, namun kebanyakan dari mereka membenci, mengingkarinya dan beramal dengan maksiat. Allah telah menurunkan nasihat kepada para hamba-Nya, tetapi di antara mereka ada yang melakukan kejahatan di saat berinteraksi dengan-Nya.

Sedangkan ibadah terhadap nikmat adalah dengan mengetahui dan mengakuinya terlebih dahulu, kemudian meminta perlindungan kepada-Nya agar nikmat itu melekat di dalam hatinya. Jika ada sesuatu sebab yang menyebabkan munculnya sesuatu, maka Allah-lah yang menciptakan sebab tersebut. Segala nikmat adalah dari-Nya semata dan segala puji hanya selayaknya diberikan untuk-Nya. Puji-pujian, rasa cinta, dan rasa syukur akan dapat diterima apabila setiap nikmat digunakan sebagai sarana menuju taat kepada-Nya.

Di antara rahsia beribadah dengan nikmat tersebut adalah dengan merasa cukup walau pun dengan yang sedikit, mengungkap banyak kalimat syukur, mengakui dan mengetahui bahawa nikmat tersebut datang kepadanya dari pemiliknya tanpa melalui urusniaga jual beli mahu pun bayaran. Semuanya adalah milik Allah, bukan milik insan bergelar hamba yang sentiasa merasa lemah. Maka, nikmat itu tidak akan bertambah melainkan apabila hamba merasa penuh kerendahan, ketundukan, kehinaan, tawadhu’, dan mencintai Dzat yang memberi nikmat. Setiap kali nikmat yang datang itu baru, maka dia perlu memperbaharui ibadahnya, rasa cintanya, dan ketundukannya. Jika dia memperbaharuinya maka dia akan mendapatkan redha-Nya dan sekiranya dia melakukan perbuatan dosa, dia akan segera bertaubat dengan penuh rasa sesal dan salah. Begitulah erti seorang insan bergelar hamba yang memiliki kebijaksanaan yang sudah pasti tidak akan dapat lepas dari kekurangan. Dia tidak akan terlepas dari sifat kebergantungan kepada Allah yang Maha Agung.

Rujukan:

Disunting dan disusun semula dari Kitab al-Fawaid oleh Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyah, terjemahan/terbitan Pustaka al-Kautsar.

2 comments:

Tanpa Nama berkata...

Sebuah nukilan yang cukup menginsafkan. Inilah jenis tulisan yang saya tunggu-tunggu dari nawawi. Terasa seperti mendengar bayan dari ulama tabligh. Perbanyakkan tulisan seperti ini kerana ia melembutkan jiwa, meningkatkan kesedaran serta menambah iman. Saya minta izin copy untuk kawan-kawan di tempat kerja.

A traveler looking for the right path berkata...

Sungguh bermakna dan meninggalkan kesan yang amat mendalam dan memberi refleksi ibadah sendiri. Jazakallahukhaira.