“Ya Allah, bantulah aku untuk berzikir kepada-Mu, bersyukur kepada-Mu, dan beribadah kepada-Mu dengan baik.” (Diucapkan di penghujung solat setelah tahiyat akhir sebelum salam – Hadis Riwayat al-Bukhari, al-Adabul Mufrad, 1/239, no. 690. Abu Daud, 4/318, no. 1301. An-Nasaa’i, 5/86, no. 1286. Dinilai sahih oleh al-Albani)
__________________________________________________________________________________

| Nawawi | Aqeedah | Fiqh | Anti Syirik | Galeri Buku | Galeri MP3 | U-VideOo |
__________________________________________________________________________________

Rabu, November 03, 2010

Pesanan Syaikh 'Abdul Muhsin al-‘Abad al-Badr Tentang Salah Faham Memahami Kitab Rifqan Ahlas Sunnah Bi Ahlis Sunnah

Pesanan Syaikh 'Abdul Muhsin al-‘Abad al-Badr Tentang Salah Faham Memahami Kitab Rifqan Ahlas Sunnah Bi Ahlis Sunnah

http://an-nawawi.blogspot.com



والكتاب الذي كتبته أخيراً وهو ( رفقاً أهل السنة بأهل السنة ) لا علاقة للذين ذكرتهم في مدارك النظر بهذا الكتاب، لا علاقة للذينذكرتهم في مدارك النظر بهذا الكتاب؛ فهذا الكتاب الذي هو ( رفقاًأهل السنة بأهل السنة ) لا يعني الإخوان المسلمين، و لا يعنيالمفتونين بسيد قطب، و غيره من الحركيين، و لا يعني أيضاًالمفتونين بفقه الواقع، و النيل من الحكام، و كذلك التزهيد في العلماء، لا يعني هؤلاء، لا من قريب و لا من بعيد، وإنما يعني أهل السنةفقط، وهم الذين على طريقة أهل السنة حيث يحصل بينهم الاختلاف فينشغل بعضهم ببعض تجريحاً و هجراً و ذماً ”


Dan kitab ini, iaitu (Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah: Berlemah lembutlah Ahlus Sunnah dengan Ahlus Sunnah), yang dimaksudkan dengannya bukanlah kelompok al-Ikhwanul Muslimin, bukan juga orang-orang yang terpengaruh dengan pemikiran Sayyid Quthub, dan tokoh-tokoh yang lainnya dari kalangan harakiyyin (para aktivis pergerakan/kepartian). Tidak pula yang dimaksudkan (oleh kitab Rifqan tersebut) orang-orang yang terpengaruh dengan pemikiran fiqhul waqi’, dan orang-orang yang mencaci-maki pemerintah serta meremehkan para ‘ulama. Sama sekali bukan mereka yang dimaksudkan (oleh perkataan kami dalam buku Rifqan). Tetapi, yang dimaksudkan hanyalah di antara sesama Ahlus Sunnah sahaja, iaitu mereka yang berjalan di atas thariqah (manhaj) ahlus sunnah, yang telah terjadi di antara mereka ikhtilaf (perselisihan), sehingga mereka sibuk dengan sesama mereka untuk saling menjarh, memulau, dan mencela. (Daripada Syaikh 'Abdul Muhsin al-'Abbad al-Badr hafizahullah)

Rujuk:
http://www.sahab.net/forums/showthread.php?t=365851

Rakaman Audio:
http://www.fatwa1.com/anti-erhab/hezbeh/abb_refqan.rm

Edisi Arab Kitab Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahlis Sunnah:
http://www.saaid.net/book/172.zip

5 comments:

Tanpa Nama berkata...

Assallamualaikum wbt.Wahai hamba ALLAH yang dimulia kan....sya yang rendah ilmu ini ingin bertanya kepada saudara muslim ini...apakah Mahzab kamu?...adakah lamu dari pengilut ulama salafi atau Syafie atai Maliki atau Hambali atau HAnafi...adapun rujukan kitab Rifqan Ahlas Sunnah bi Ahli Sunnah itu hanyalah sebahagian kecil dari cabang Ilmu...dalam KeSUFIAN...dari Jibril as ke Muhammad saw ke Ali bin Abi Thalib and so on...perbezaan mengenai Ilmu Islam hanya ada 2..1)Yang tak ada Ilmu 2) yang keliru dengan Ilmu yang di pelajari...nasihatnya BERSYARIAT lah dahulu...kerna orang banyak2 tak tahu syariat..iaitu Asas pada ajaran Islam...Memahaminya dahulu InsyaALLAH akan penuh lah Masjid2 dan Surau2 tiap kali Solat Fardhu...Masakan Asasnya OUT...ni kan nak perbahas Ilmu yang dalam lagi luas..mula kan dengan 2 kalimah syahadah..than "ALIF'...than so on..Agama itu adalah Nasihat dan teguran...dengan niat IKhlas hanya pada ALLAH az'wajjala...perkara pokok disini..fardhu Ain dan Kifayah memang tidak di ketahui umat Islam negara ini..jadi mulakan dari asas...perkara yang kamu bawa dalam blog kamu ini adalah bagus..untuk perbahasan para ulama dan cedikiawan Islam dalam negara ini...dan hasil nya untuk masyarakat...sekian dari Fikrulah..Shauzi Husin.

Tanpa Nama berkata...

dan tidak kah kamu ketahui perdebatan antara ulama memang telah berlaku semenjak wafatnya Rasulullah saw..terjah menerjah,bidas membidas.maki hamun..hatta kafir mengkafir pun berlaku sampai sekarang...Inilah sifat2 Professinal para ulama selam ini..semua nya ada dalil masing2..dan segalanya dari Quran dan al-Hadith..This is how high it is The Knowledge of Islam...it never end till tha Days...tpi jangan sekali -kali menyeret masyarakat umum yang tak tau apa2 dan tida ilmunya...nescaya akan berpecah belah dengan terpinga-pinga..kerna dek seruan orang2 yang megiyakan kata2nya dan menidakkan kata2 orng lain..Htta Imam AL-Ghazali mencapai tahap itu pada umur 83 tahun..jangan di porak peranda kan UMMah ini..NA'UZZUBILLAH MINZALIIk...segalanya Kembali kepada AL-QURAN dan AL-HADITH..bukankah itu Wasiat terakhir RASULULLAH saw...Shauzi husin.

Tanpa Nama berkata...

Dan seperkara nak saya tegur dengan keras disini...Siapakah kamu ni yang pandai2 nak mengkafirkan 'Syiah'...buakankah mrereka ini masyrakatnya berlumba lumba mempelajari Al-Quran dan Al-Hadith...di tepi2 jalan di teheran(IRAN)mereka merlumba lumba seperti 1 pertandingan siapa yang lebih baik membaca Al-Quran...tidak seperti masyarakat kita yang berlumba lumba mencari harta dunia dan maelupakan Agama ini,Ini amat jelas dan terang terang berlaku di negara ini..Bila nak kahwin aje baru nak kenal2 Agama dan pegangan hidup..hanya kerna 1 -2 perkara bida'AH yang berlaku di IRAN dah nak hukum ia buakan Islam? Who are u?..Iran lah negara Islam yang mempunyai teknologi tercanggih..Ilmuan terulung dan sejarah Islam yang baik..mereka jaga mengucap 2 kalimah syhadah,seperti orng Islam yang lain...tidak kurang jua dalam negara ini perbuatan2 Bida'ah yang tak berani di tegursecara terang2..yang bukan dari ajaran Islam sendiri..Hukum hakam pun tak tau..selagi seseorng itu mengucap 2 kalimah syahadah...Dia berhak pada syurga dan neraka dan akan di hitung oleh MAHA PENCIPTA..berpuluh puluh ayat Quran dan al-hadith sya bolh selit disini sebagai rujukan...tapi sya cuma nak kupas Hadis yang berbunyi 'Umatku akan berpecah kepeda 77 puak dan hanya 1 ke syurga...sape 1 ni?...Agama yanfg dalam negara pun masih goyah ni kan nak pertikai amalan orng lain...pekara macam ni amat memalu kan..dan University Al-Azhar tiada sebarang kuasa menentu kan ini semua..Ini soal UMMAH ISLAM...yang mane adalah HAK ALLAH sahaja.'bila di buka 1 pintu ilmu Saidina ALI bin ABi Thalib ra... maka 100 pintu Ilmu menanti untuk di buka..faham kah kamu hadis shahih ini...sekali lagi,jangan memulakan perpecahan dalam UMMAH.nanti kena batang idung sendiri.Kamu NAWAWI masih belajar dan belum mase untuk mentafsir kan semua ini..pertikai dan perdebatkan memang boleh dan HAk..But not to concluded it...Shauzi Husin...find me at Facebook untuk perdebatan terbuka.Dari Sheikh Muhammmad bin saleh at Utsaimin ra...PENYAKIT MANUSIA YANG ADA HANYA 2..PENYAKIT ZAHIR DAN HATI...PENYAKIT HATILAH YANG MENJADIKAN MANUSIA IN I DALM 'kEJAHILAN'.

Tanpa Nama berkata...

DAN YANG TERAKHIR SAYA LIHAT KECENDERUNGAN KAMU Abu Numair Nawawi B. Subandi,KAMU SEPERTI DR.ASRI ZAINUL ABIDIN (USM)YANG CUBA MENUBUHKAN PUAK2 SENDIRI DALAM NEGARA INI DENGAN MEMBAWA ISU2 YANG TIDAK PADA TEMPATNYA DAN RAMAI ORANG ISLAM AKAN TERPEGARUH...DR.ASRI DAH DIAM DAN DAH FAHAM..KAMU PULA BAGAIMANA?...SAYA AKAN MELAWAT DAN MEMBACA BLOG KAMU INI DARI MASA KE MASA DAN SAYA AKAN PERBETUL KAN YANG MANE PERLU..iSLAM DALAM MALAYSIA NI MACAM IDUP SEGAN MATI TAK MAHU..DAN KAMU CUBA MEMPERLEKEH KAN'iKHWAN MUSLIMIM'? ONCE AGAIN I ASK...'WHO ARE U??..DAH BERSEDIA KAH KAMU UNTUK DIBIDAS DALAM PERDEBATAN,HANYA UNTUK KEBENARAN AGAMA ALLAH...bukan lah lamu yang berhak menentu kan apa2 kecuali untuk diri kamu sendiri dengan hanya berguru kan buku2...belajar lah dengan betul..Berguru dengan para Ilmuan dan para ulama2...buku2 hanya lah aksesori sahaja...Guru ku adalah Almarhum bekas Mufti besar negeri selangor DE..As Syeikh Dato Ishak Baharom.seeorang yang 'Zuhud'.

AM loki berkata...

Syiah mmg kafir bro. Akidah berlainan.